Test Footer 2

Nias Island - a land from the past.

Surfing Spot - Nias
Surfing Spot - Pantai Nias


Pulau Nias, di Indonesia, telah terisolasi dari seluruh dunia sampai akhir abad ke-19. Misionaris Eropa "menemukan" ada orang-orang primitif, yang hidup hampir di zaman batu. Hari ini, Nias menarik untuk tradisi unik.Terletak di lepas pantai barat Sumatera Utara, pulau dapat ditempuh dengan pesawat dari Medan ke Gunung Sitoli di utara pulau, atau laut dari Sibolga ke Teluk Dalam di selatan. Kami tiba di Teluk Dalam, pelabuhan utama pulau. Setelah berdebat dengan penduduk setempat, kita mendapatkan sebuah truk untuk langsung ke desa Bawamataluo, terletak hampir 20 Km dari Teluk Dalam. Jalan-jalan yang mengerikan tetapi perjalanan melalui hutan dan sawah sangat menarik. Anak-anak berjalan bersama dengan truk. Kita melihat perempuan yang bekerja di sawah kecil, dekat dengan rumah-rumah kayu mereka. Setiap orang tersenyum dan melambai tangan pada kami.


war dance
War Dance


Setelah satu jam perjalanan yang sangat bergelombang, kami tiba di kaki sebuah tangga batu yang mengesankan. Banyak penduduk desa yang sudah ada menunggu wisatawan. Setelah mendaki 480 langkah, kita akan disambut oleh beberapa prajurit  di sepanjang salah satu dari tiga jalan-jalan beraspal utama desa. Arsitektur desa yang luar biasa. Semua rumah memiliki atap yang tinggi dengan jendela yang terbuka yang anak-anak dapat melihat keluar. Tiga jalan utama membentuk T dan bergabung ke dalam persegi besar, istana kepala suku terletak di persimpangan, di depan alun-alun. Lebih tinggi dari rumah-rumah lain, istana juga merupakan pusat masyarakat. Di depan istana, ada beberapa meja batu. Orang mati yang mengunakan untuk ditinggalkan di sana untuk membusuk. Hari ini, tabel yang digunakan sebagai bangku!Ada banyak kehidupan di jalanan: vendor, anak-anak, dan saya melihat babi coklat, menampilkan kerajinan lokal dan buah untuk dijual. Laki-laki desa telah mengenakan kostum perang mereka. Kayu, serabut kelapa, bulu, logam, apapun itu untuk membuat kostum dan topeng menakutkan. Semua orang berkumpul di alun-alun dan mengambil posisi mereka untuk tarian perang.


Pantai Landai - Nias


Satu orang memimpin sekelompok prajurit. Tarian adalah campuran dari langkah dan melompat diselingi oleh teriakan keras. Ide tari ini adalah untuk mempersiapkan para prajurit untuk menyerang dan juga untuk mengintimidasi musuh. Tarian diikuti oleh lompat batu. Dinding batu terletak di tengah salah satu jalan, sekitar 8 kaki, di depan istana. Lompat Batu  yang akan dilakukan oleh anak muda, laki-laki tunggal desa. Dalam rangka untuk menikah, dan juga sebagai bentuk pelatihan perang, jumper harus melompat kaki pertama atas dinding diatasi oleh menunjuk tongkat tajam. Hari ini, tongkat tidak digunakan dan lompat batu terutama dilakukan untuk menarik para wisatawan.


Begitu acara selesai, kita dikelilingi oleh prajurit dan penjual yang mencoba untuk menjual patung kayu mereka. Para wisatawan kini meninggalkan mereka, jadi ini adalah kesempatan terakhir untuk membuat uang.


Pantai Nias


Kami tinggal di desa, berkeliaran. Begitu wisata terakhir telah menghilang,dan lucu untuk melihat orang-orang melepas kostum mereka dan mengenakan T-shirt. Setelan dibiarkan kering di depan rumah. Jalan-jalan menjadi sepi, kecuali untuk babi dan anak-anak bermain di luar. Kami berjalan-jalan di sekitar desa, dikawal oleh salah satu jumper batu. Dia berbicara sedikit bahasa Inggris dan menawarkan untuk membimbing kita. Pemakaman ini terletak di pinggiran desa: semua warga Kristen. Ini adalah sisa-sisa dari masa kolonial Belanda. Pada jejak di sekitar desa, kita melihat wanita yang membawa pisang dan mangga di pundak mereka. Mereka datang dari kebun. Panduan kami tidak memungkinkan kita untuk pergi ke sana: tampaknya bahwa wisatawan di masa lalu telah merusak beberapa pohon atau tanaman. Kami kembali ke desa tenang. dan sangat panas. Anak-anak telanjang menikmati mandi dalam apa yang tampaknya menjadi mandi masal kerana pasokan air desa terpusat disana. Kami duduk di bawah naungan atap. Dua anak-anak tampak tertarik dengan kaki telanjang Kami.


Desa ini masih sangat tenang: cukup kontras dengan hiruk-pikuk yang terjadi dua jam lalu! Wisatawan lebih dijadwalkan untuk sore hari: akan ada kinerja kedua tarian perang dan lompat batu. Desa Bawamataluo mendapat uang untuk pertunjukan ini dan telah menjadi tempat wisata: cruiseships, agen perjalanan mengatur wisata desa. Masyarakat Nias telah beradaptasi diri dengan "peradaban modern".

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Sometimes I think back about my life before and I barely remember anything. It's like I didn't live before. Once I started to travel, everything felt more intense. Every day was a new adventure. I paid attention to details. I got lost. And addicted. Addicted to this kind of lifestyle. I never wanted to go back to a daily routine. Sitting in an office and doing some job from 9 to 5 seemed like the most ridiculous thing on earth. What a waste of lifetime!

    Blogger Comment
    Facebook Comment

2 komentar:

  1. oooo! that wave is perfect! :)

    BalasHapus
  2. Mau liburan atau coba travelling ke Bangka Belitung.

    http://aderiorental.com

    BalasHapus